Lesson Learned : Menjenguk

PIKNI KE TAMAN SAFARI RUMAH SAKIT
Hampir tiap hari selama seminggu sebelum hari H, saya ngomong terus ke Barra
“Nanti kita ke Taman Safari yaa.. liat gagah (gajah). Gimana tuh suara gajah?”
“Hauummmmrrhh…” jawab Barra sambil menggeram lucu.
Oya suara itu juga berlaku kalo saya nanyain gimana suara harimau, singa, bebek, burung bahkan ikan. Semua suara binatang sama hahaha. Kecuali suara ayam yang beda sendiri,
“Uu..u u uuuuuu…” dengan nada ayam berkokok. Pokoknya, we are so excited to the zoo!
Tapi… rencana bubar pas H-1. Barra harus check in di ‘Hotel’ Premier Bintaro selama 5 hari (Jumat 5 Des-Selasa 9 Des). Awalnya muntah2 hebat setelah paginya makan nasi uduk (beli) dan timun, Emang sih tiap kali makan yang keras2 pasti dia “keluarkan” lagi. Kalo cuma muntah sekali saya lega, artinya si makanan yang nyangkut udah keluar. Loh itu kok lanjut dan gak berhenti2, mukanya udah pucet dan lemes banget. Udah gak ada yang bisa masuk lagi, bahkan air putih pun keluar lagi. Saya panik, nangis, langsung minta Aa pulang dan tancap gas ke UGD rumah sakit. Setelah dapet kamar dan diinfus baru deh dia bisa seger, bahkan maunya jalan-jalan muterin koridor RS dan maiiin terus (kebetulan ada playground tepat didepan kamarnya Barra), curiga itu infusan dioplos sama obat kuat haha abis tenaga Barra gak abis2, gak lemes, malah kita ini liatnya yang lemes.
Perkiraan nginep cuma 1 malam karena Barra udah seger, ternyata ada kejutan lain, diare. Ya Allah… jadi deh extend nginep sampai 4 malam 5 hari. Dan tetep walopun diare hebat, Barra ini mejik bgt masih ceria kayak gak sakit. Di satu sisi bersyukur dia masih ceria bisa becanda, jadi saya dan Aa gak sedih liat dia lemes. Di sisi lain gemes juga kita, harusnya dia istirahat malah main terus, takutnya memperlambat proses penyembuhan. Singkat cerita, Alhamdulillah Selasa lalu akhirnya boleh pulang. Sekarang Barra udah sembuuuh^^
foto atas: H1-jam 12 malam dia bangun, baru ngerasa seger lagi
langsung rewel minta jalan2 keluar kamar trus main di playground.
foto bawah: Besoknya, tiap bangun tidur pastiii langsung minta main.
Dan begitu setiap hari, berkali2 dalam sehari.

Aih yang sakit aja senyuuum, itu yang sehat kok asyemm! :p

Siapa ya Yang Datang Hari Ini…?
Nungguin orang sakit di RS itu ternyata bikin pikiran jadi campur aduk, musti kuat mental dan fisik. Pantesan saya baru ngerti pas ada beberapa temen yang doain Barra sembuh lalu ditambahin “kamu juga musti kuat ya, Fen…”. Awalnya saya sok2 kuat, ah tenang aja yang penting Barra sembuh, cuma nungguin kok..
Ini pertama kalinya buat saya (Ya Allah jangan ada yang selanjutnya ya..) jagain yang sakit di RS, anak sendiri pula, patah hati sekaligus shock. Terakhir nginep di RS pas saya lahiran, status saya sebagai pasien dan juga masih sebagai anak, karena disana ada mamah yang jagain saya. Kemarin di RS yang sama, di lantai yang sama, kita kembali lagi kesana tapi saya udah beda status : sebagai ibu yang jagain anaknya sakit. Rasanya jungkir balik. Pedih.
Hari pertama masih panik handle Barra yang muntah-muntah, urus ini itu, nunggu kamar, dll. Hari kedua mulai tenang, tinggal nungguin Barra sambil ngelamun2. Kebetulan saya gak bawa buku ato bahan bacaan lain, cuma hape dan udah bosen juga pegang hape mulu. Pokoknya hari kedua mulai boseeenn. Nah lagi ngelamun itu tiba2 banyak pikiran lain campur aduk, salah satunya muncul kepengen lain: pengen dijenguk.
“Siapa yaa yang jenguk Barra hari ini? Mudah2an temen2 pada dateng…”
 
Dari H1 saya emang sengaja update status di bbm, upload ke medsos kalo Barra sakit. Responnya saya kebanjiran doa agar Barra cepet sembuh, seneng dan berterimakasih banget banyak yang perhatian ke Barra. Tapi tetep dalam hati masih ngarep “Ayo dong temen2.. dateng kesini dong..”. Emang dasar ngelunjak ya hehe, udah didoain masih ngarep lebih.
Gini deh nasib perantau, lagi sakit jauh dari keluarga rasanya sediiihhh banget gak ada yang bantuin 😦 at least buat bantuin ambil2 barang kerumah, lebih enak lagi kalo bisa gantian jaga di RS. Kita emang berdua aja jaga Barra, eits, jangan pikir 2 orang dewasa jagain 1 anak sakit itu urusan beres dan bisa kehandle semua. Si mbak tugasnya bolak balik ambil barang dari rumah dan nyuci2 baju kotor (dalam sehari mungkin bisa abis selemari baju Barra, karena muntah2 terus). Makanya karena capek, bosen, saya jadi ngayal tiba2 ada pintu doraemon lalu keluar semuaa temen2 dan keluarga. Oh mimpiii!
Emang ada yang dateng, tapi gak banyak. Jujur sih, ada beberapa orang yang saya harepin dateng, ternyata enggak. Mungkin karena itu pas weekend jadi semua orang udah pada punya rencana sendiri2. Buat yang jauh saya maklumin banget, tapi yang deket? Temen arisan sendiri? Yang mana jarak ke RS Premier Bintaro itu deket banget (dan kita di RS bukan cuma sehari). Jadinya rada ngelus dada juga sih, ternyata mereka enggak segitu peka, dan saya sadar, saya belum begitu dekat dengan mereka. H1 kita kedatengan tetangga 1 orang (ini kita belum lama kenal loh, makasih banyak ya mba) dan sorenya keluarga suami dari Serang (keluarga saya gak bisa dateng karena mamah juga lagi sakit). Mereka pulang mendadak kamar jadi sepiiii lagi 😦
Duh, bukan gw yaa kalo gak cengeng dan tanpa drama haha. Itu sebelum tidur beneran jadi pillow talk sama Aa, dia bingung mendadak saya jadi murung pas kel pulang. Tiba-tiba saya ngomong,
“Yang dateng sepi ya a..” (seolah2 kita nyebar undangan :p)
“…”
“Ternyata lagi begini, bener2 nunjukin siapa aja yang beneran care sama kita. Dan sedikit ya a…” (sedih banget ya.. :’)
“…”
“Kita masih belum banyak temen ya a disini. Makanya kenapa neng rajin benget main medsos, ngeblog, buat cari temen baru yang deket disini, siapa tau emang bisa jadi akrab dan kita beneran temenan bukan cuma sapa2an” (alhamdulillah ada beberapa orang yang jadi deket banget, ini berkat senam hamil, love you Angkasa dan Mba Clara!)
“…”
“Jadi tiba2 inget kalo di Pandeglang, ibu2 bisa sampe nyewa angkot buat jenguk tetangganya yang sakit, patungan uang walopun dikit yang penting bisa bantu yang sakit. Kalo enggak ya ngasih makanan macem2 yang mereka punya. Yang neng salut, niat mereka jenguknya itu…”
“Nah.. kita gak bisa samain disana sama disini neng.. Kalo weekend semua orang pasti udah punya rencana masing2. Sama kayak kita kalo weekend pasti lebih ngeduluin acara kita kan? Mungkin ini karena kita juga jarang mengunjungi orang lain”
 
“Iya juga sih.. itu yang neng pikirin. Tapi tetep aja neng gak nyangka orang terdekat aja gak dateng. Sejauh apa sih dari tempatnya kesini?”
 
“Yaudah..berarti harus kita duluan yang mulai. Kalo ada yang sakit atau lahiran kita jengukin, ada yang ultah kita kasih kado, ada undangan kita usahakan datang, ada yang meninggal kita layat. Biar orang lain melakukan yang sama ke kita”.
 
Bukannya gak pernah kita menjenguk, ngasih kado, datang ke undangan, atau melayat. Tentu aja pernah semua, tapi mungkin gak selalu. Gak terlalu sering. Ini yang ingin kita rubah, kita ingin menghargai dan menghormati hal2 yang terjadi dengan orang2 sekitar kita. Bukan Cuma dengan ucapan, tapi tindakan. Dan bener deh, pulang dari RS kita bawa pelajaran baru. Mulai hari itu kita janji insyaAllah sebisa mungkin kita tepati semua undangan (dll diatas). Kalo berhalangan? Kirimi hadiah dsb.
from here
Jadi inget waktu nikahan, mungkin ini terjadi pada banyak orang ya. Ngerasa terkejut gak sih kadang ada orang yang gak kita sangka datang ke undangan kita? Dan itu bikin kita jadi berkali2 lipat lebih menghargai dia dari sebelumnya. Tadinya ngobrol di kantor aja gak pernah, eh kita undang dia dateng bahkan paling awal. Wuih, pokoknya seneng deh, gak nyangka ternyata dia menghargai kita. Next time kalo dia ngundang atau amit2 kena musibah, kita pasti dengan senang hati dateng ke dia. Sama dengan yang jenguk pas kita sakit, lahiran, atau kena musibah, saya pasti akan berlipat2 lebih respect ke orang itu karena dia udah care sama kita, mau bertemu kita pas lagi susah.
Ada lagi satu kejadian yang bikin saya miris liatnya. Waktu itu paman Aa meninggal. Beliau memang bukan orang yang pintar bergaul, jarang bersosialisasi di lingkungannya. Waktu meninggal, yang dateng sepiiiii sekali. Kebetulan istrinya beda keyakinan, jadi gak ada acara ngaji2 dan ngedoain dulu. Waktu datang kerumahnya, saya bingung kok ini sepi banget dan gak ada yang ngaji, nunggu beberapa jam ternyata jenazah langsung dibawa ke makam. Saya liatnya sedih bangeeet karena yang datang sedikiiiit sekali, tetangga pun gak semuanya kenal.
Gimana kalo itu kejadian di saya? Pas saya meninggal ternyata gak banyak yang datang mendoakan karena saya gak banyak kenal orang atau jarang bersilaturahmi. Naudzubillahimindzalik 😦
Ini adalah obrolan yang sering kita berdua bahas sebelumm tidur sambil ngayal2. Ini awalnya dari aa, sekarang bikin saya bercita-cita yang sama.

Aa pengen pas masih hidup ini bisa melakukan hal besar (banyak hal baik) buat banyak orang, supaya nanti pas aa meninggal, berbondong2 orang datang melayat aa, mendoakan aa, dan mengenang aa karena kebaikan

 

Amin Allahumma Amin Ya Allah…
 
Iklan

9 Comments Add yours

  1. Prita Dharmawan berkata:

    amiiiin..
    maaf ya fen ga bisa jenguk juga..tertohok nih *pdhl udah dikasih gratisan ongkir*

    kmrn juga lagi di depok telat ngeliat wassap…yaaah sama2 di posisi ibu yg anaknya abis sakit dirawat…huhuhu. begini amat ya rasanyaa

    Suka

  2. fentiiii.. aku ngerasain hal yang sama.. bahkan persis banget ma km.. si amira dikit yang jenguk.. rasanya hati pedih.. makanya rasullah mengajarkan kita untuk menjenguk orang sakit, kalo sakitnya lebih dari 3 hari dijenguk lagi, gak jenguk cuma sekali.. nah bagi kita orang2 yang sudah disadarkan ma Allah alias diketuk hatinya, yuks ah perbaiki diri,, aq juga tersadarkannya krna amira di rawat di RS kmren :,) maaf yah ga bs jenguk,, cuma bs doain dari jauh,,,

    Suka

  3. ♥Tissa♥ berkata:

    alhamdulillah sekarang uda sembuh ya barra nya..peluukkk fenti. tetap semangat yaaa

    Suka

  4. Mba Prita : Oh nooo Mba Prit kenapa bawa2 onkir?! Hahaha itu uusan bisnis kita yg belum selesaai! :p nanti yaa.
    btw beneran ih gpp bgt lagian depok jauh, aku juga baru kesana kemaren hehe baru tau. Yg aku maksud disini yg emang di Bintaro jg. Lebih dari itu mah emang aku maklumin bgt mbaa. Kmrn pas mau ke depok sxn mau jenguk Birru jg tp apa daya aku mabok haha katrooo bener!
    semoga sehat2 trs yaaa anak2 kita ♥

    Mba Selina : yaampun kmn aja ini baru nongol lagiih! Haha update blognya mbaa!
    bener deh abis kejadian itu dapet pelajaran bgt, bikin aku lebih menghargai orang lain juga. Gpp mbaa, kan emang jauh bgt. Makasih byk yaa^^

    Mba Tissa : thanks mbaa alhamdulillah sekarang udah sehaat^^

    Suka

  5. mbrebes mili ih bacanya, coba deket fen kamu WA ke aku inshaAllah lsg deh aku meluncur..

    pasca jd ibu rmh tangga begini aku ngerasa bgt kegiatan sosialku jadi naik beratus2 persen, mulei arisan, tilik bayi, pengajian, sampe takziah pun tak jabanin sekarang 🙂

    Suka

  6. Santril berkata:

    i feel u banget ini mah..dulu ngerasain yang sama pas rafa dirawat karena muntah+diare juga..trus malah ngitungin siapa aja yang jenguk -__-“

    tapi alhamdulillah udah berlalu ya fen..semoga sehat selaluu..amiiin ^o^

    Suka

  7. Mba Dian : I wishhh mba, tapi gpp buat tmn2 yg jauh aku seneng bgt udah didoain pun.
    nahh itu dia aku nih masih pasif dirumah. Ada arisan tp sebulan sekali aja kumpulnya, pengajian disini isinya ibu2 senior semuaaa, aku udah setahunan ikut tp tetep aja namanya beda generasi ya jd susah buat bertemen. Nah pgnnya barra cpt2 sekolah biar aku ada social life lain yg aktif gitu. InsyaAllah sebentar lagi amiiinnn

    Suka

  8. Mba Santril : nahhh sebenernya ini kita salah gak sih malah ngitungin siapa aja yg dateng?haha. Tp ya gimanaaa da itu berasa bgt ya, tiba2 ngerasa kesepian, bener deh. Pelajarannya emg kita musti banyak2 bergaul yaa. Alhamdulillah skrg udah sembuh^^

    Suka

  9. icha malisa berkata:

    Setujuuu bangettt! ini yang selalu orang tuaku bilang ke anak-anaknya.. kalo ada yang sakit, segerakan menjenguk. dan setujuu jugaaa, emang harus kita yang mulai, kalopun orang yang bersangkutan ngga membalas, insha Allah orang lain. kalo bukan ke kita balasnya, insha Allah ke anak kita. hihihi.. pelukkk Fenti! semangattt :*

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s